MAKALAH TENTANG ASPEK SOSIAL BUDAYA DALAM PENDIDIKAN KESEHATAN

Senin, 08 Oktober 2012

MAKALAH TENTANG ASPEK SOSIAL BUDAYA
DALAM PENDIDIKAN KESEHATAN

DISUSUN UNTUK MEMENUHI TUGAS
PROMOSI KESEHATAN
SEMESTER III

Dosen Pengampu : Ns. Erick Endra Cita S. Kep








Disusun Oleh :
Satya Putra Lencana
M11.01.0015



PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MADANI YOGYAKARTA
2012







KATA PENGANTAR

Puji serta syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Subhanau Wata’ala yang telah melimpahkan  rahmat, karunia dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik. Judul makalah ilmiah ini yang penulis ambil adalah “Aspek Sosial Budaya dalam Pendidikan Kesehatan”.
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai salah satu metode pembelajaran bagi Mahasiswa/i Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Madani Yogyakarta dalam memenuhi tugas Promosi Kesehatan Semester III. Ucapan terimakasih tidak lupa penulis sampaikan kepada semua pihak yang telah membantu, sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas karya tulis ilmiah ini, diantaranya :
1.      Darmasta Maulana  ,S.Kep. M.Kes. selaku dosen pengampu.
2.      Teman – teman yang telah membantu dan bekerjasama sehingga tersusun      makalah ini.
Semua pihak yang telah membantu dan memberikan motivasi dalam pembuatan karya tulis ilmiah ini yang namanya penulis tidak dapat sebutkan satu persatu.
Penulis menyadari atas kekurangan kemampuan penulis dalam pembuatan karya tulis ilmiah ini, sehingga akan menjadi suatu kehormatan besar bagi penulis apabila mendapatkan kritikan dan saran yang membangun agar karya tulis ilmiah ini sehingga selanjutnya akan lebih baik dan sempurna serta komprehensif.
Demikian akhir kata dari penulis, semoga makalah ilmiah ini bermanfaat bagi semua pihak dan sebagai media pembelajaran budaya khususnya dalam segi teoritis sehingga dapat membuka wawasan ilmu budaya serta akan menghasilkan yang lebih baik di masa yang akan datang.




                                                                                       Yogyakarta, 30 Agustus 2012


                                                                                                            Penyusun



DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR (Preface) ..................................................................................         i
DAFTAR ISI (Contents) ...........................................................................................        ii
BAB I LANDASAN TEORI
A.    Sosial Kebudayaan
1.      Pengertian .................................................................................................................        1
2.      Unsur Kebudayaan .....................................................................................................        2
3.      Aspek Sosial yang Mempengaruhi Status Kesehatan
dan Perilaku Kesehatan ...............................................................................................        2
4.      Aspek Budaya yang Mempengaruhi Status Kesehatan
dan Perilaku Kesehatan ...............................................................................................        3
5.      Perubahan Sosial Budaya ............................................................................................        4
6.      Makanan Dan Budaya ................................................................................................        4
7.      Manfaat Bagi Petugas Kesehatan Mempelajari
Kebudayaan ..............................................................................................................        7
B.     Kesehatan
1.      Pengertian Kesehatan  ................................................................................................        8
2.      Faktor yang Mempengaruhi Kesehatan .........................................................................        8
3.      Prinsip Pendidikan Kesehatan ......................................................................................        9
4.      Ruang Lingkup Pendidikan Kesehatan ..........................................................................      10
C.    Pranata Sosial
1.      Pengertian Pranata Sosial ...........................................................................................      10
2.      Fungsi Pranata Sosial ................................................................................................      11
3.      Ciri-Ciri Pranata Sosial ..............................................................................................      11
4.      Jenis-Jenis Pranata Sosial ..........................................................................................      12
BAB II PENUTUP
1.      Kesimpulan .............................................................................................................      15
2.      Saran .....................................................................................................................      15
DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................      16





BAB I
LANDASAN TEORI


ASPEK SOSIAL BUDAYA DALAM PENDIDIKAN KESEHATAN

A.    SOSIAL KEBUDAYAAN

1.      Pengertian Sosial Kebudayaan

Sosial adalah segala sesuatu yang mengenai masyarakat atau kemasyarakatan atau dapat juga berarti suka memperhatikan kepentingan umum (kata sifat).
Budaya dari kata Sans atau Bodhya yang artinya pikiran dan akal budi. Budaya ialah segala hal yang dibuat oleh manusia berdasarkan pikiran dan akal budinya yang mengandung cinta, rasa dan karsa. Dapat berupa kesenian, moral, pengetahuan, hukum, kepercayaan, adat istiadat, & ilmu.
Sosial Budaya adalah segala hal yang dicipta oleh manusia dengan pemikiran dan budi nuraninya dalam kehidupan bermasyarakat
Secara  sederhana kebuadayaan dapat diartikan sebagai hasil dari cipta, karsa, dan rasa. Sebenarnya  Budaya atau  kebudayaan berasal dari  bahasa Sansekerta yaitu  buddhayah, yang  merupakan bentuk jamak dari buddhi (budi atau akal) diartikan sebagai hal-hal yang berkaitan dengan budi dan akal manusia. Dalam bahasa Inggris, kebudayaan disebut culture, yang berasal dari kata Latin Colere, yaitu mengolah atau mengerjakan.
Koentjaraningrat (2002) mendefinisikan kebudayaan adalah seluruh kelakuan dan hasil kelakuan manusia yang teratur oleh tata kelakuan yang harus didapatkannya dengan belajar dan semuanya tersusun dalam kehidupan masyarakat. Asalkan sesuatu yang dilakukan manusia memerlukan belajar maka hal itu bisa dikategorikan sebagai budaya.
Taylor dalam bukunya Primitive Culture, memberikan definisi kebudayaan sebagai
keseluruhan yang kompleks yang didalamnya terkandung ilmu pengetahuan, kepercayaan, dan kemampuan kesenian, moral, hukum,  adat-istiadat dan kemampuan lain serta kebiasaankebiasaan yang didapat manusia sebagai anggota masyarakat.
Menurut Herskovits, Budaya sebagai hasil karya manusia sebagai bagian dari lingkungannya (culture is the human-made part of the environment). Artinya segala sesuatu yang merupakan hasil dari perbuatan manusia, baik hasil itu abstrak maupun nyata, asalkan merupakan proses untuk terlibat dalam lingkungannya, baik lingkungan fisik maupun sosial, maka bisa disebut budaya.

2.      Unsur Kebudayaan

Koentjaraningrat (2002) membagi budaya menjadi 7 unsur : yakni sistem religi dan  upacara keagamaan, sistem dan organisasi kemasyarakatan, sistem pengetahuan, bahasa, kesenian, sistem mata pencaharian hidup dan sistem teknologi dan peralatan. Ketujuh unsur itulah yang membentuk budaya secara keseluruhan.

3.      Aspek Sosial yang Mempengaruhi Status Kesehatan dan Perilaku Kesehatan

Ada beberapa aspek sosial yang mempengaruhi status kesehatan antara lain adalah :
a.       Umur
Jika dilihat dari golongan umur maka ada perbedaan pola penyakit berdasarkan golongan umur. Misalnya balita lebiha banyak menderita penyakit infeksi, sedangkan golongan usila lebih banyak menderita penyakit kronis seperti hipertensi, penyakit jantung koroner, kanker, dan lain-lain.
b.      Jenis Kelamin
Perbedaan jenis kelamin akan menghasilkan penyakit yang berbeda pula. Misalnya
dikalangan wanita lebih banyak menderita kanker payudara, sedangkan laki-laki banyak menderita kanker prostat.
c.       Pekerjaan
Ada hubungan antara jenis pekerjaan dengan pola penyakit. Misalnya dikalangan petani banyak yang menderita penyakit cacing akibat kerja yang banyak dilakukan disawah dengan lingkungan yang banyak cacing. Sebaliknya buruh yang bekerja diindustri , misal dipabrik tekstil banyak yang menderita penyakit saluran pernapasan karena banyak terpapar dengan debu.
d.      Sosial Ekonomi
Keadaan sosial ekonomi juga berpengaruh pada pola penyakit. Misalnya penderita obesitas lebih banyak ditemukan pada golongan masyarakat yang berstatus ekonomi tinggi, dan  sebaliknya malnutrisi lebih banyak ditemukan dikalangan masyarakat yang status ekonominya rendah.

Menurut H.Ray Elling (1970) ada 2 faktor sosial yang berpengaruh pada perilaku kesehatan :
Ø  Self concept
Self concept kita ditentukan oleh tingkatan kepuasan atau ketidakpuasan yang kita rasakan terhadap diri kita sendiri, terutama bagaimana kita ingin memperlihatkan diri kita kepada orang lain. Apabila orang lain melihat kita positip dan menerima apa yang kita lakukan, kita akan meneruska perilaku kita, begitu pula sebaliknya.
Ø  Image kelompok
Image seorang individu sangat dipengaruhi oleh image kelompok. Sebagai contoh, anak  seorang dokter akan terpapar oleh organisasi kedokteran dan orang-orang dengan pendidikan tinggi, sedangkan anak buruh atau petani tidak terpapar dengan lingkungan medis, dan besar kemungkinan juga tidak bercita-cita untuk menjadi dokter.

4.      Aspek Budaya yang Mempengaruhi Status Kesehatan Dan Perilaku Kesehatan

Menurut G.M. Foster (1973) , aspek budaya dapat mempengaruhi kesehatan al :
a.       Pengaruh tradisi
Ada beberapa tradisi didalam masyarakat yang dapat berpengaruh negatif terhadap kesehatan masyarakat.
b.      Sikap fatalistis
Hal lain adalah sikap fatalistis yang juga mempengaruhi perilaku kesehatan.  Contoh : Beberapa anggota masyarakat dikalangan kelompok tertentu (fanatik) yang beragama islam percaya bahwa anak adalah titipan Tuhan, dan sakit atau mati adalah takdir, sehingga masyarakat kurang berusaha untuk segera mencari pertolongan pengobatan bagi anaknya yang sakit.
c.       Sikap ethnosentris
Sikap yang memandang kebudayaan sendiri yang paling baik jika dibandingkan dengan kebudayaan pihak lain.
d.      Pengaruh perasaan bangga pada statusnya
Contoh : Dalam upaya perbaikan gizi, disuatu daerah pedesaan tertentu, menolak untuk makan daun singkong, walaupun mereka tahu kandungan vitaminnya  tinggi. Setelah diselidiki ternyata masyarakat bernaggapan daun singkong hanya pantas untuk makanan kambing, dan mereka menolaknya karena status mereka tidak dapat disamakan dengan kambing.
e.       Pengaruh norma
Contoh : upaya untuk menurunkan angka kematian ibu dan bayi banyak mengalami hambatan karena ada norma yang melarang hubungan antara dokter yang memberikan pelayanan dengan bumil sebagai pengguna pelayanan.
f.       Pengaruh nilai
Nilai yang berlaku didalam masyarakat berpengaruh terhadap perilaku kesehatan. Contoh : masyarakat memandang lebih bergengsi beras putih daipada beras merah, padahal mereka mengetahui bahwa vitamin B1 lebih tinggi diberas merah daripada diberas putih.
g.      Pengaruh unsur budaya yang dipelajari pada tingkat awal dari proses sosialisasi terhadap perilaku kesehatan.
Kebiasaan yang ditanamkan sejak kecil akan berpengaruh terhadap kebiasaan pada seseorang ketika ia dewasa. Misalnya saja, manusia yang biasa makan nasi sejak kecil, akan sulit diubah kebiasaan makannya setelah dewasa.
h.      Pengaruh konsekuensi dari inovasi terhadap perilaku kesehatan
Apabila seorang petugas kesehatan ingin melakukan perubahan perilaku kesehatan masyarakat, maka yang harus dipikirkan adalah konsekuensi apa yang akan terjadi jika melakukan perubahan, menganalisis faktor-faktor yang terlibat/berpengaruh pada perubahan, dan berusaha untuk memprediksi tentang apa yang akan terjadi dengan perubahan tersebut.

5.      Perubahan Sosial Budaya

Menurut Koentjaraningrat, bahwa perubahan budaya yg tjd di masy dpt dibedakan kedalam beberapa bentuk :
a.       Perubahan yg tjd secara lambat dan cepat
b.      Perubahan yang pengaruhnya kecil dan besar
c.       Perubahan yang direncanakan dan yg tdk direncanakan

6.      Makanan Dan Budaya

a.       Definisi Makanan
Makanan adalah bahan selain obat yang mengandung zat-zat gizi dan atau unsurunsur/ikatan kimia yang dapat diubah menjadi zat gizi oleh tubuh, yang berguna bila dimasukkan dalam tubuh.
b.      Kebudayaan Menentukan Makanan
Sebagai suatu konsep budaya, makanan (food) bukanlah semata-mata suatu produk organik dengan kualitas-kualitas biokimia yang dapat dipakai oleh organisma termasuk manusia untuk mempertahankan hidupnya. Akan tetapi makanan sebagai sesuatu yang akan dimakan, diperlukan pengesahan budaya. Lewat konsep-konsep budaya itulah sejumlah makanan yang menurut ilmu gizi sangat bermanfaat untuk dikonsumsi, tetapi dalam prakteknya bisa jadi justru dihindari.
Contoh :
Ø  Adanya pantangan bayi dan anak tidak diberikan daging, ikan, telur, dan makanan yang dimasak dengan santan dan kelapa parut sebab dipercaya akan menyebabkan cacingan, sakit perut, dan sakit mata .
Ø  Bagi gadis dilarang makan buah: pepaya, nanas dan jenis pisang tertentu (yang dianggap tabu) karena ada hubungan yang erat dengan siklus masa haid, hubungan kelamin dan reproduksi .
Jadi, dapat kita pahami bahwa adanya masalah gizi di Indonnesia bukan hanya karena masalah sosek, tapi juga karena alasan-alasan budaya, di mana ada ketersediaan makanan tetapi terpaksa tidak dikonsumsi karena kepercayaan atau ketidaklaziman atau karena larangan agama
c.       Istilan Makanan “Food Versus Nutrimen”
Masalah aktivitas makan tidak semata-mata sebagai aktivitas fisik manusia untuk pemenuhan naluriahnya seperti lapar, tetapi  juga di dalamnya dilekati oleh pengetahuan budaya. Lewat pengetahuan budaya itu, masyarakat manusia mengkategorikan makanan ke dalam dua istilah yaitu nutrimen (nutriment) dan makanan (food).
Ø  Nutriment adalah suatu konsep biokimia, suatu zat yang mampu untuk memelihara dan menjaga kesehatan organisme yang menelannya, terlepas dari apakah makanan itu diperbolehkan atau dilarang dalam kaitannya dengan budaya.
Ø  Food adalah suatu konsep budaya. Sebagai konsep budaya, maka di dalamnya terdapat penjelasan budaya mengenai kategori (bahan) makanan anjuran lawan makanan tabu (larangan); makanan prestise lawan makanan rendah; makanan dingin lawan makanan panas, dan sebagainya. Sebagai suatu konsep budaya, makanan (food) bukanlah semata-mata suatu produk organik dengan kualitas-kualitas biokimia yang dapat dipakai oleh organisma termasuk manusia untuk mempertahankan hidupnya. Akan tetapi makanan sebagai sesuatu yang akan dimakan, diperlukan pengesahan budaya.
Ø  Jellife & Bennet 1962 menyatakan : “Manusia dimana saja, bahkan dalam keadaan sukar sekalipun, hanya makan sebagian dari bahan-bahan yang sebenarnya dapat dimakan tersedia”.
d.      Klasifikasi Makanan
Variasi klasifikasi makanan antara lain :
Ø  Menurut prestise – status
Ø  Pertemuan sosial
Ø  Usia
Ø  Keadaan sehat – sakit
Ø  Nilai simbolik – ritual
e.       Peranan Simbolik Makanan
Ø  Sebagai ungkapan ikatan sosial
Misal :
Ø  Menawarkan makanan sebagai simbolis ungkapan persahabatan, perhatian, kasih sayang
Ø  Tidak memberi makanan sebagai ungkapan simbolis permusuhan, kemarahan
Ø  Sebagai ungkapan kesetiakawanan kelompok
Misal : makan bersama, berkumpul dimeja besar melambangkan keakraban keluarga
Ø  Makanan dan stress
Misal : terpenuhinya makanan kesukaan – kebiasaan membuat dirinya tenang.
Ø  Simbolisme makanan dalam bahasa
Kualitas makanan digunakan untuk menggambarkan kualitas manusia.  Misal : wajah susu madu diartikan sebagai seseorang dengan wajah kuning langsat .
f.       Pembatasan Budaya Terhadap Kecukupan Gizi
a.       Kegagalan melihat hubungan antara makanan dan kesehatan
Adalah kesenjangan yang besar dalam pemahaman tentang bagaimana makanan itu dapat digunakan sebaik-baiknya untuk kesehatan, misal :
Ø  Susunan hidangan yang cenderung ditafsirkan berdasar kuantitasnya tanpa memperhatikan kualitas.
Ø  Kepercayaan / tabu terhadap makanan yang tidak menguntungkan kesehatan bila tabu tersebut diterapkan.
b.      Kegagalan untuk mengenali kebutuhan gizi pada anak-anak.
Ø  Kegagalan budaya masyarakat memahami bahwa anak-anak memerlukan makanan khusus.
Ø  Kepercayaan/tabu terhadap makanan yang merugikan anak-anak.
Ø  Ketidaktahuan gizi / kecukupan gizi anak.

7.      Manfaat Bagi Petugas Kesehatan Mempelajari Kebudayaan

1.      Di dalam semua religi atau agama, ada kepercayaan tertentu yang berkaitan dengan kesehatan, gizi, dll. Misal : orang yang beragama Islam : tidak makan babi, sehingga dalam 2 rangka memperbaiki status gizi, seorang petugas kesehatan dapat menganjurkan makanan lain yang bergizi yang tidak bertentangan dengan agamanya.
2.      Dengan mempelajari organisasi masyarakat, maka petugas kesehatan akan mengetahui organisasi apa saja yang ada di masyarakat, kelompok mana yang berkuasa, kelompok  mana yang menjadi panutan, dan tokoh mana yang disegani. Sehingga dapat dijadikan strategi pendekatan yang lebih tepat dalam upaya mengubah perilaku kesehatan masyarakat.
3.      Petugas kesehatan juga perlu mengetahui pengetahuan masyarakat tentang kesehatan. Dengan  mengetahui pengetahuan masyarakat maka petugas kesehatan akan mengetahui mana yang perlu ditingkatkan, diubah dan pengetahuan mana yang perlu dilestarikan dalam memperbaiki status kesehatan.
4.      Petugas kesehatan juga perlu mempelajari bahasa lokal agar lebih mudah berkomunikasi, menambah rasa kedekatan, rasa kepemilikan bersama dan rasa persaudaraan.
5.      Selain itu perlu juga mempelajari tentang kesenian dimasyarakat setempat. Karena petugas kesehatan dapat memanfaatkan kesenian yang ada dimasyarakat  untuk menyampaikan pesan kesehatan.
6.      Sistem mata pencaharian juga perlu dipelajari karena sistem mata pencaharian  ada kaitannya dengan pola penyakit yang diderita oleh masyarakat tersebut.
7.      Teknologi dan peralatan masyarakat setempat  . Masyarakat akan lebih mudah menerima pesan yang disampaikan petugas jika petugas menggunakan teknologi dan peralatan yang dikenal masyarakat.

B.     KESEHATAN

1.      Pengertian Kesehatan

Kesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa, dan sosial yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomis. Pemeliharaan kesehatan adalah upaya penaggulangan dan pencegahan gangguan kesehatan yang memerlukan pemeriksaan, pengobatan dan/atau perawatan termasuk kehamilan dan persalinan. Pendidikan kesehatan adalah proses membantu sesorang, dengan bertindak secara sendiri-sendiri ataupun secara kolektif, untuk membuat keputusan berdasarkan pengetahuan mengenai hal-hal yang mempengaruhi kesehatan pribadinya dan orang lain.
Definisi yang bahkan lebih sederhana diajukan oleh Larry Green dan para koleganya yang menulis bahwa pendidikan kesehatan adalah kombinasi pengalaman belajar yang dirancang untuk mempermudah adaptasi sukarela terhadap perilaku yang kondusif bagi kesehatan. Data terakhir menunjukkan bahwa saat ini lebih dari 80 persen rakyat Indonesia tidak mampu mendapat jaminan kesehatan dari lembaga atau perusahaan di bidang pemeliharaan kesehatan, seperti Akses, Taspen, dan Jamsostek. Golongan masyarakat yang dianggap 'teranaktirikan' dalam hal jaminan kesehatan adalah mereka dari golongan masyarakat kecil dan pedagang. Dalam pelayanan kesehatan, masalah ini menjadi lebih pelik, berhubung dalam manajemen pelayanan kesehatan tidak saja terkait beberapa kelompok manusia, tetapi juga sifat yang khusus dari pelayanan kesehatan itu sendiri.
UU No.23,1992 tentang Kesehatan menyatakan bahwa: Kesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa dan sosial yang memungkinkan hidup produktif secara sosial dan ekonomi. Dalam pengertian ini maka kesehatan harus dilihat sebagai satu kesatuan yang utuh terdiri dari unsur-unsur fisik, mental dan sosial dan di dalamnya kesehatan jiwa merupakanbagian integral kesehatan.

2.      Faktor yang Mempengaruhi Kesehatan
Kesehatan dipengaruhi oleh lingkungan, perilaku, petugas kesehatan, keturunan. Blum (1974).
Green (1980), kesehatan diperngaruhi oleh faktor perilaku dan non perilaku .
Perilaku dipengaruhi oleh faktor:
v  Predisposisi (predispocing factor) yang terwujud dalam pengetahuan, sikap, kepercayaan, nilai-nilai, dan sebagainya
v  Pendukung (enabling factor) yang terwujud dari lingkungan fisik seperti tersedia atau tidaknya fasilitas kesehatan
v  Pendorong (reinforcing factor) yang terwujud dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan

3.      Prinsip Pendidikan Kesehatan
Ø  Berfokus pada klien
Pendidikan kesehatan adalah hubungan terapeutik yg berfokus pada kebutuhan klien yang spesifik. Klien dgn isu kesehatan apapun membutuhkan atau dilibatkan dlm pemberian pelayanan kesehatan. Klien dianjurkan utk meng-ekspresikan perasaan dan pengalamannya kepada petugas kesehatan
Ø  Bersifat holistik
Dalam memberikan pend.kes harus dipertimbangkan klien scr keseluruhan, tdk hanya berfokus pada spesifik saja. Petugas kesehatan dan klien saling berbagi pengalaman, perasaan, keyakinan dan filosofi personal
Ø  Negosiasi
Petugas kesehatan dan klien bersama - sama menentukan apa yang telah diketahui dan apa yang penting utk diketahui. Jika sudah ditentukan kemudian dibuat perencanaan yg dikembangkan berdasarkan masukan dari klien dan petugas kesehatan
Ø  Interaktif
Pendidikan kesehatan adalah suatu proses yg dinamis dan interaktif yg melibatkan partisipasi dari petugas kesehatan dan klien
            Penkes dapat dilakukan dimana saja sepanjang dapat mempengaruhi pengetahuan, sikap, perilaku kesehatan, pendidikan kesehatan tidak dapat dipaksakan oleh karena pendidik hanya berperan menciptakan suasana. Pendidikan kesehatan berhasil bila sikap dan perilaku masyarakat berubah sesuai dengan tujuan yang ditetapkan

4.      Ruang Lingkup Pendidikan Kesehatan

Ruang lingkup pendidikan kesehatan dapat dilihat dari berbagai dimensi, antara lain :
Ø  Dimensi sasaran pendidikan kesehatan, antara blain :
a.       Pendidikan kesehatan individual
b.      Pendidikan kesehatan kelompok
c.       Pendidikan kesehatan masyarakat

Ø  Tempat pelaksanaan
a.       Pendidikan kesehatan di sekolah
b.      Pendidikan kesehatan di pelayanan kesehatan
c.       Pendidikan kesehatan di tempat - tempat kerja
d.      Pendidikan kesehatan di rumah tngga/ tempat tinggal
e.       Pendidikan kesehatan di tempat-tempat umum

Ø  Tingkat pelayanan kesehatan.
Berdasarkan five levels of prevention (leavel & clark), yaitu :
a.       Promosi kesehatan (health promotion), misal: peningkatan gizi
b.      Perlindungan khusus (specific protection), misal : immunisasi, perlindungan kecelakaan tempat kerja.
c.       Diagnosa dini dan pengobatan segera (early diagnosis and prompt treatment), misal : pencarian kasus, surveillance, pencegahan penyebaran penyakit menular
d.      Pembatasan kecacatan (disability limitation) misal : perawatan utk menghentikan penyakit, pencegahan komplikasi lbh lanjut
e.       Pemulihan (rehabilitation), misal : latihan penderita patah tulang, pendidikan masyarakat utk menggunakan tenaga cacat

C.    PRANATA SOSIAL

1.      Pengertian Pranata Sosial

Pranata sosial adalah suatu sistem norma untuk mencapai suatu tujuan atau kegiatan yang oleh masyarakat dipandang penting, untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan dasar masyarakat. ( Pranata sosial lebih merupakan suatu system norma yang mendasari tindakan orang untuk mencapai tujuan yang oleh masyarakat dianggap penting atau sistem norma yang mendasari tindakan orang untuk memenuhi kebutuhankebutuhannya.)
Tujuan utama diciptakan pranata sosial adalah agar kebutuhan hidup manusia dapat terpenuhi secara memadai, juga sekaligus untuk mengatur agar kehidupan sosial warga masyarakat bisa berjalan dengan tertib dan lancar sesuai dengan norma-norma sosial. Secara umum, pranata sosial mempunyai beberapa fungsi.

2.      Fungsi-fungsi pranata sosial.

Ø  Memberikan pedoman kepada anggota masyarakat dalam hal bertingkah laku dan bersikap dalam menghadapi masalah kemasyarakatan.
Ø  Menjaga keutuhan dan integrasi masyarakat.
Ø  Memberikan pegangan kepada masyarakat untuk mengadakan sistem pengendalian sosial, artinya sistem pengawasan masyarakat terhadap tingkah laku anggota-anggotanya.

3.      Ciri-Ciri Pranata Sosial :

Ø  Memiliki Lambang-Lambang/Simbol
Ø  Memiliki Tata Tertib dan Tradisi
Ø  Memiliki Satu atau Beberapa Tujuan
Ø  Memiliki Nilai
Ø  Memiliki Usia Lebih Lama (Tingkat Kekekalan Tertentu)
Ø  Memiliki Alat Kelengkapan

4.      Jenis-jenis Pranata Sosial

a.       Pranata Keluarga
Adalah bagian dari pranata sosial yang meliputi lingkungan keluarga dan kerabat. Keluarga adalah satuan kekerabatan yang sangat mendasar di masyarakat. Satuan kekerabatan dapat disebut keluarga disebabkan adanya perkawinan atau keturunan. Berdasarkan jumlah anggotanya, keluarga dapat dibedakan menjadi keluarga inti dan keluarga luas.
         Keluarga inti atau batih (nuclear family) adalah satuan kekerabatan yang terdiri atas ayah dan ibu (orang tua) beserta anak-anaknya dalam satu rumah. Ada juga keluarga inti yang belum atau tidak mempunyai anak.
         Keluarga luas (extended family) adalah satuan kekerabatan yang terdiri atas lebih dari satu generasi atau lebih dari satu keluarga inti dalam satu rumah. Misalnya, keluarga yang memiliki kakek atau nenek, paman atau bibi, keponakan, dan lain-lain yang tinggal serumah.

Ø  Fungsi Pranata Keluarga
         Fungsi reproduksi; keluarga merupakan sarana untuk memperoleh keturunan secara sehat, terencana, terhormat, sesuai dengan ajaran agama, dan sah di mata hukum.
         Fungsi keagamaan; pada umumnya suatu keluarga penganut agama tertentu akan menurunkan agama atau kepercayaannya kepada anak-anaknya. Anak-anak akan diajari cara berdoa atau beribadah sesuai dengan keyakinan orang tuanya sejak dini.
         Fungsi ekonomi; keluarga merupakan suatu wadah dalam usaha mengembangkan serta mengatur potensi dan kemampuan ekonomi.
         Fungsi afeksi; norma afeksi ada dan diadakan oleh para orang tua untuk mewujudkan rasa kasih sayang dan rasa cinta, sehingga dapat menjaga perasaan masing-masing anggota keluarga agar tercipta kerukunan dan keharmonisan hubungan di dalam keluarga.
         Fungsi pendidikan; keluarga merupakan satuan kekerabatan yang pertama kali dikenal oleh anak, sehingga di keluargalah anak memperoleh pendidikan pertamanya dari orang tua atau kerabat lainnya.
         Fungsi sosialisasi; memberikan pemahaman tentang bagaimana seorang anggota keluarga bergaul dan berkomunikasi dengan orang lain dalam keluarga.

b.      Pranata Agama
Adalah seperangkat aturan dan peraturan yang mengatur hubungan manusia dengan Tuhan, mengatur hubungan antara manusia dengan manusia lainnya, dan mengatur hubungan antara manusia dengan lingkungannya. Pranata agama memiliki fungsi pokok untuk memberikan pedoman bagi manusia untuk berhubungan dengan Tuhannya dan memberikan dasar perilaku yang berpola dalam masyarakat. Fungsi pokok tersebut jika dijabarkan menjadi:
         Membantu mencari identitas moral.
         Menjelaskan arah dan tujuan hidup manusia.
         Meningkatkan kualitas kehidupan sosial.
         Mengatur hubungan manusia dengan lingkungan alam.

5.      Pranata politik
Adalah seperangkat norma dan status yang mengkhususkan diri pada pelaksanaan kekuasaan dan wewenang. Secara rinci fungsi pranata politik diuraikan sebagai berikut:
         Melembagakan norma melalui undang-undang.
         Menyelenggarakan pelayanan umum.
         Melindungi warga negara.

6.      Pranata ekonomi
Adalah sistem norma atau kaidah yang mengatur tingkah laku individu dalam masyarakat guna memenuhi kebutuhan barang dan jasa. Secara umum dapat dikatakan bahwa fungsi pranata ekonomi adalah mengatur hubungan antarpelaku ekonomi dan meningkatkan produktifitas ekonomi semaksimum mungkin. Selain itu, pranata ekonomi berfungsi untuk mengatur distribusi dan pemakaian barang dan jasa yang diperlukan bagi kelangsungan hidup manusia.

7.      Pranata pendidikan
Adalah seperangkat peraturan untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya. Adapun yang menjadi fungsi dari pranata pendidikan yaitu:
         bertindak sebagai perantara pemindahan warisan budaya
         mempersiapkan pengetahuan dan keterampilan untuk bekerja
         mempersiapkan peranan sosial yang dikehandaki
         memperkuat penyesuaian diri dan mengembangkan hubungan sosial
         meningkatkan kemajuan melalui keikutsertaan dalam riset ilmiah.


BAB II
PENUTUP

A.    KESIMPULAN

Berdasarkan beberapa definisi diatas maka dapat disimpulkan bahwa aspek social budaya dalam pendidikan kesehatan sangat beragam dan perlu diketahui sebagai dasar dalam menerapkan prinsip-prinsip pendidikan dalam kesehatan.

B.     SARAN

1.      Sebagai petugas kesehatan perlu mengetahui pengetahuan masyarakat tentang kesehatan. Dengan  mengetahui pengetahuan masyarakat, maka petugas kesehatan akan mengetahui mana yang perlu ditingkatkan, diubah dan pengetahuan mana yang perlu dilestarikan dalam memperbaiki status kesehatan.
2.      Kita juga perlu mempelajari bahasa lokal agar lebih mudah berkomunikasi, menambah rasa kedekatan, rasa kepemilikan bersama dan rasa persaudaraan.





DAFTAR PUSTAKA

PERSAGI. 2010. Penuntun Konseling Gizi. PT. Abadi, Jakarta.
Soekidjo Notoadmodjo. 2005. Promosi Kesehatan Teori dan Aplikasi. Rineka Cipta. Jakarta
Notoatmodjo, 2005, Promosi Kesehatan Teori dan Aplikasi, Jakarta, Rineka Cipta
Fisher, Augrey, 1986, Theories of Communication (Terjemahan Soejono Trimo), Bandung, Remaja Karya
Green, 1980, Health Education Planning, A Diagnostic Approach, The John Hopkins University, Maryland, Mayfield Publishing Company
Koentjaraningrat, 1996, Pengantar Anthropologi
Elling, Socio Cultural Influences On Health and Health Care
Foster, 1973, Traditional Societes in Technological Change
Elling,Ray,H,socio cultural influences on health and helth care
Foster,G,M, traditional societes in technological change,1973.Loentjaraningrat,pengantar anthropologi,1996
Kresno,sudarti,dkk.pencarian pertolongan  pengobatan bagi anak balita dengan diare di Jakarta utara,1996
Notoatmodjo,Soekidjo,promosi kesehatan teori dan aplikasi,edisi revisi,rineka cipta,Jakarta,2010


Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Your comment here

Last Detik News

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Satya Excel Site - ساتيا ممتاز - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Inspired by Sportapolis Shape5.com
Proudly powered by Blogger